Cekak Bahasa Jawa Lengkap dengan Unsur Intrisik

Cerkak bahasa Jawa merupakan cerita cekak atau cerita pendek yang disajikan dalam bahasa jawa. Bentuknya berisi sebuah cerita yang memiliki berbagai alur cerita.
Cerkak bahasa jawa biasanya terdapat substansi yang disematkan dalam cerita untuk memberi pengaruh baik kepada pembacanya, misalnya saja budi pekerti, pendidikan, moral, impian, keteladanan, kesehatan, cita-cita, dan lain sebagainya.
Dalam penyampaiannya, cerkak bahasa jawa disajikan dengan berbagai bahasa, seperti cerkak yang menggunakan bahasa jawa ngoko, dan ada juga cerkak yang menggunakan bahasa krama.
Cerkak cenderung kurang kompleks jika dibandingkan dengan novel. Cerkak biasanya menceritakan satu cerita, mempunyai satu plot alur, jumlah tokohnya terbatas, dan waktu cerita cenderung singkat. 

Pengertian Cerkak

Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, cerita cerkak memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dinamis :
  • Eksposisi yaitu tentang settingnya, situasi, dan tokoh dalam cerita.
  • Komplikasi yaitu kejadian yang ada dalam cerita yang mengenalkan tentang konflik yang dialami tokoh utama.
  • Kejadian yang singkat dan krisis yaitu waktu yang menentukan si tokoh utama dan komitmennya.
  • Klimaks yaitu titik paling atas di dalam terjadinya konflik yang dialami tokoh di dalam kejadian yang paling penting.
  • Penyelesaian yaitu di mana cerita terjadinya konflik mulai terpecahkan.
  • Pesan Moral yaitu biasanya berisi pesan kesan dan pesan moral dari penulis yang berada pada cerita.
Karena pendek, cerita cerkak bisa memuat pola ini ataupun bisa juga tidak. Untuk contohnya, cerita-cerita cerkak modern hanya satu kali mengandung eksposisi. Yang lebih umum yaitu awal yang mendadak, dengan cerita yang bahas di tengah aksi kejadian. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita cerkak juga mengandung klimaks atau titik balik.
Akan tetapi, akhir dari semua cerita cerkak biasanya mendadak dan bisa mengandung ( bisa jadi iya bisa jadi tidak) pesan moral. Seperti banyak dalam bentuk seni India, ciri khas dari satu cerita pendek berbeda dengan menurut pengarangnya. 


cerkak bahasa jawa,contoh cerkak bahasa jawa,cerkak bahasa jawa singkat,cerkak bahasa jawa panjang, cerkak bahasa jawa pengalaman pribadi,cerkak bahasa jawa pendek,cerkak bahasa jawa tema sosial,cerkak bahasa jawa singkat lucu,cerkak bahasa jawa tema katresnan,cekrak persahabatan,cerkak bahasa jawa beserta artinya,cerkak bahasa jawa aku durung kalah,cerkak bahasa jawa asem kecut tenan,cerkak bahasa jawa adalah,cerkak bahasa jawa amarga salah paham,cerkak bahasa jawa alur maju,cerkak bahasa jawa asmara,cerkak bahasa jawa alur mundur,cerkak bahasa jawa alur campuran,cerkak bahasa jawa aku,cerkak bahasa jawa brainly,cerkak bahasa jawa beserta sinopsis,cerkak bahasa jawa bermoral,cerkak bahasa jawa banyumasan,cerkak bahasa jawa berdialog,cerkak bahasa jawa beserta sumbernya,
cerkak bahasa jawa bertema pendidikan,cerkak bahasa jawa beserta amanatnya,cerkak bahasa jawa cendek,cerkak bahasa jawa cinta,cerkak bahasa jawa contoh,cerkak bahasa jawa candi borobudur,cerkak bahasa jawa cita citaku seluas samudra,cerkak bahasa jawa candi prambanan,cerkak bahasa jawa cinta segitiga,cerkak bahasa jawa cita cita,cerkak bahasa jawa.com,cerkak bahasa jawa direktur anyar,cerkak bahasa jawa dan artinya,cerkak bahasa jawa dongeng,cerkak bahasa jawa dawa,cerkak bahasa jawa dari majalah,cerkak bahasa jawa di koran,cerkak bahasa jawa dan strukturnya,cerkak bahasa jawa dowo,cerkak bahasa jawa dhagelan
cerkak bahasa jawa ekstrakurikuler


CONTOH CERKAK BAHASA JAWANYA



Kisah di dalamnya menceritkan dua ekor hewan yakni bangau dan monyet. Langsung saja kita simak di bawah ini.

Kethek tangi, celathua kuntul, “kethek, kowe wis wareg neng kene. Panganan berlimpah. Kodok lan belalang sing kowe ujarke ora ana neng kene. Sarehdene kuwi, aku ora bokmenawa tingggal neng kene. Aku arep bali menyang desa halamanku. Karo buah sawo sing berlimpah neng kene, kowe bisa urip pitu mudhunan. Sarehdene kuwi, sesuk aku arep mulih. Aku arep nyaritakne marang warga Kethek babagan alas sawo ndak.

“aja ngono,” tembung kethek. “endi bokmenawa aku urip dhewen neng kene.”
“ning aku ora bokmenawa urip neng daerah tanpa kodok mangkene,” jawab kuntul radha jengkel.
“yen ngono becika. Ayo maburke aku mulih menyang desa barengmu ,” ujar kethek. “apura kethek, suwiwiku durung ngono mari kanggo bisa mabur karo bubuh awakmu . Aja meneh mabur karo kethek. Mabur dhewe pun durung mesti kuwat.”

“yen ngono awake dhewe tunggu wae nganti kowe mari bali kekuwatane.” Kuntul njawab, “endi bokmenawa aku kudu nunggu. Apa sing kudu aku pangan? Apa aku kudu mati kengelihan neng kene Sawentara kowe nduwe buah sawo sing berlimpah? Aku kira kowe bisa mulih dhewe karo prau. Kowe bisa nggawe prau ta.”

Kethek ndungkluk isin. La eling arep kegorohane. Sabenere dheweke mung nduwe sethithik keahlian nggawe prau. Ning, amarga isine marang kuntul, dheweke celathu, “yen ngono ewangi aku nggoleki lendut. Mengko aku sing nutuk.”

Singkat cerito cerkak bahasa jawa dengan unsur intrisiknya, prau kuwi wis dadi. Dekne kabeh nyurung menyang tengah segaran, lan mangkata dekne kabeh ngloro. Kethek mrau karo pangrasa wedi pisan.

Sapisan, prau kuwi ditempuh ombak. Rai kethek dadi pucat. Sawalike, kuntul sanuli nembang: “curcur humat, curcur hurnat, nek hancur aku slamet, nek hancur aku slamet.”

Mesti wae kuntul bisa mabur nek prau kuwi hancur diterpa ombak. Kebokmenawan kanggo hancur nyat ana, amarga prau kuwi mung digawe saka lemah liat saka Kethek sing ora ahli.

Sawentara kuwi, dekne kabeh wis berlayar adoh menyang tengah segaran. Pulau sumbawa dadi desa halamannya wis katon saka kadohan. Dumadakan badai bertiup karo kencang. Udan pun mudhun karo lebat. Ombak segaran bergulung-gulung menerpa prau dekne kabeh. Jero wayah sing singkat, prau kuwi pecah berantakan. Kuntul cepet mabur, lagekne kethek karo rudatin payah nyoba nglangi. Ning, awake sing cilik ora bisa mungsuh derasnya arus lan gedhene gelombang segaran sing kian mengganas. Akhire, kethek mati ditelan ombak segaran. Segaran tenang bali. Nun neng dhuwur langit katon kuntul mabur karo tenang nuju panggonane.

Demikian akhir dari cerkak bahasa jawa dengan unsur intrisiknya semoga dapat memberikan hiburan sekaligus referensi dalam belajar bahasa jawa.
loading...

Related Posts

Cekak Bahasa Jawa Lengkap dengan Unsur Intrisik
4/ 5
Oleh