Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( Kawiwitan saka mimpi )

Cerkak bahasa Jawa merupakan cerita cekak atau cerita pendek yang disajikan dalam bahasa jawa. Bentuknya berisi sebuah cerita yang memiliki berbagai alur cerita.
Cerkak bahasa jawa biasanya terdapat substansi yang disematkan dalam cerita untuk memberi pengaruh baik kepada pembacanya, misalnya saja budi pekerti, pendidikan, moral, impian, keteladanan, kesehatan, cita-cita, dan lain sebagainya.
Dalam penyampaiannya, cerkak bahasa jawa disajikan dengan berbagai bahasa, seperti cerkak yang menggunakan bahasa jawa ngoko, dan ada juga cerkak yang menggunakan bahasa krama.
Cerkak cenderung kurang kompleks jika dibandingkan dengan novel. Cerkak biasanya menceritakan satu cerita, mempunyai satu plot alur, jumlah tokohnya terbatas, dan waktu cerita cenderung singkat.

Pengertian Cerkak

Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, cerita cerkak memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dinamis :
  • Eksposisi yaitu tentang settingnya, situasi, dan tokoh dalam cerita.
  • Komplikasi yaitu kejadian yang ada dalam cerita yang mengenalkan tentang konflik yang dialami tokoh utama.
  • Kejadian yang singkat dan krisis yaitu waktu yang menentukan si tokoh utama dan komitmennya.
  • Klimaks yaitu titik paling atas di dalam terjadinya konflik yang dialami tokoh di dalam kejadian yang paling penting.
  • Penyelesaian yaitu di mana cerita terjadinya konflik mulai terpecahkan.
  • Pesan Moral yaitu biasanya berisi pesan kesan dan pesan moral dari penulis yang berada pada cerita.
Karena pendek, cerita cerkak bisa memuat pola ini ataupun bisa juga tidak. Untuk contohnya, cerita-cerita cerkak modern hanya satu kali mengandung eksposisi. Yang lebih umum yaitu awal yang mendadak, dengan cerita yang bahas di tengah aksi kejadian. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita cerkak juga mengandung klimaks atau titik balik.
Akan tetapi, akhir dari semua cerita cerkak biasanya mendadak dan bisa mengandung ( bisa jadi iya bisa jadi tidak) pesan moral. Seperti banyak dalam bentuk seni India, ciri khas dari satu cerita pendek berbeda dengan menurut pengarangnya. 


cerkak bahasa jawa,contoh cerkak bahasa jawa,cerkak bahasa jawa singkat,cerkak bahasa jawa panjang, cerkak bahasa jawa pengalaman pribadi,cerkak bahasa jawa pendek,cerkak bahasa jawa tema sosial,cerkak bahasa jawa singkat lucu,cerkak bahasa jawa tema katresnan,cekrak persahabatan,cerkak bahasa jawa beserta artinya,cerkak bahasa jawa aku durung kalah,cerkak bahasa jawa asem kecut tenan,cerkak bahasa jawa adalah,cerkak bahasa jawa amarga salah paham,cerkak bahasa jawa alur maju,cerkak bahasa jawa asmara,cerkak bahasa jawa alur mundur,cerkak bahasa jawa alur campuran,cerkak bahasa jawa aku,cerkak bahasa jawa brainly,cerkak bahasa jawa beserta sinopsis,cerkak bahasa jawa bermoral,cerkak bahasa jawa banyumasan,cerkak bahasa jawa berdialog,cerkak bahasa jawa beserta sumbernya,
 
cerkak bahasa jawa bertema pendidikan,cerkak bahasa jawa beserta amanatnya,cerkak bahasa jawa cendek,cerkak bahasa jawa cinta,cerkak bahasa jawa contoh,cerkak bahasa jawa candi borobudur,cerkak bahasa jawa cita citaku seluas samudra,cerkak bahasa jawa candi prambanan,cerkak bahasa jawa cinta segitiga,cerkak bahasa jawa cita cita,cerkak bahasa jawa.com,cerkak bahasa jawa direktur anyar,cerkak bahasa jawa dan artinya,cerkak bahasa jawa dongeng,cerkak bahasa jawa dawa,cerkak bahasa jawa dari majalah,cerkak bahasa jawa di koran,cerkak bahasa jawa dan strukturnya,cerkak bahasa jawa dowo,cerkak bahasa jawa dhagelan
cerkak bahasa jawa ekstrakurikuler
CONTOH CERKAKK BAHASA JAWANYA
Sakmono uga, ana bocah seng jenenge Bahrudin. Udin kui saka keluarga seng ora nduwe lan uga anak yatim piatu. Utawane ora duwe rama lan biyung. Soaiki Udin uripe karo simbahe seng arane Mbah Painem. Mbah Painem sering gawe pecel terus diadol maring Udin nang sekolahan. Nang sekolahan Udin sering diejek marang kanca-kancane.
“haha.. udin udin, ayahene egen bae adol”, kaya kuwi omongane Adhi. Pantes Adhi kuwi anake wong paling sugeh nang desane lan ugi anak kepala sekolah nang sekolahane, dadi Adhi kuwi sekepenake dhewek ngenyek batir-batire.
 
“(udin mung bisa nahan sabar)”.
Neng ngumah, Udin ngalamun, bayangaken kepriwe uripe ngemben.
“udin...” mbah Painem ngundang Udin. Amargi Udin lagi ngalamun, Udin ora krungu yen didundang marang simbahe.
“udin..” mbah Painem ngundang maning.
“i,i,, iyo mbah wonten nopo ?” udin kaget.
“lagi opo to ndok ??, tak celokna ket mau kok tembe semaur” simbah takon marang Udin.
“mboten wonten nopo-nopo mbah”, udin semaur
“oo.. ya wis nek ora ana apa-apa, saiki adus banjur sholat lan mangkat ngaji nang mesjid”, ngendikane mbah Painem.
Amarga Udin wong ora nduwe, Udin ora tau nglaleake sembahyang lan ngajine. Semono uga Udin wis tau juara 1 Khiro’ah tingkat kabupaten Banjarnegara lan gawe bangga simbahe uga sekolahe.
 
Sak wengine Udin terus ngelamun, mbayangaken yen Udin arep kerja apa nalika Udin wis gedhe. Pas kuwi Udin terus semangat sianu kanggo ujian kelas 6 SD. Wektu kuwi wis kaliwat, kanthi pengumuman kelulusan. Udin ora nyangka yen dheweke oleh rangking pertama lan ulih beasiswa neruskan meng SMP favorit. Udin bersyukur, sanajan dheweke yatim piyatu tapi tetep bisa sekolah.

Pirang taun lanjute.. udin dadi wong sugeh, sukse, lan nduwe pirang-pirang Perusahaan seng ternama. Sanajan Udin wes sugeh tapi Udin ora dadi wong kang umuk kesugehane, tapi tetep dadi wong kang rendah ati
loading...

Related Posts

Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( Kawiwitan saka mimpi )
4/ 5
Oleh