Rumah Adat Papua: Sejarah, Ciri Khas dan Penjelasannya Lengkap

RUMAH ADAT PAPUA – Indonesia merupakan sebuah negara kepulauan yang terbentang dari Sabang hingga Merauke. Sebagai negara yang luas dan dipisahkan oleh laut, selat, gunung, hingga hutan belantara yang masih asri, Indonesia memiliki budaya dan adat istiadat yang berbeda di setiap wilayah. Salah satu contoh paling nyata adalah ketika Anda menginjakkan kaki di bumi Papua.
Wilayah yang berada di posisi paling timur Indonesia ini merupakan salah satu pulau terbesar yang ada di dunia. Di provinsi ini, kita sudah bisa melihat bahwa dari segi penampilan, budaya, dan gaya hidup penduduk Papua berbeda dengan penduduk Indonesia di wilayah lain. Banyak yang menganggap bahwa Papua merupakan wilayah yang paling primitif dibandingkan dengan daerah lain.
Meski demikian, hal tersebut Papua tetap sama di mata dunia. Mereka adalah bagian dari negara berdaulat yang menjunjung tinggi perbedaan dalam kultur budayanya. Justru keberadaan masyarakat Papua sangat menguntungkan karena kita menjadi negara yang kaya meski berbeda. Selain gaya hidup, rumah adat Papua juga memiliki bentuk, material bangunan, dan juga filosofi yang berbeda dari wilayah lain. Hal ini membuat keanekaragaman budaya yang dimiliki menjadi lebih bervariasi. Tak heran jika kita juga harus membantu masyarakat Papua untuk menjaga kelestarian budaya yang mereka miliki. Salah satunya adalah dengan mengetahui berbagai hal tentang keunikan yang dimiliki oleh penduduk Papua. Dalam artikel kali ini, mari kita lihat lebih dekat tentang rumah Hanoi, rumah tradisional penduduk Papua.

Jenis-Jenis Rumah Honai Berdasarkan Fungsi

Jika melihat gambar rumah adat Papua sepintas, memang semua rumah adat dari Papua lebih sama. Akan tetapi jika diteliti lebih detail, tentu ada perbedaan karena ada beberapa jenis rumah Honai yang dibuat sesuai dengan fungsinya masing-masing.
  • Honai

Honai sendiri merupakan sebuah rumah adat Papua yang diperuntukkan bagi penduduk laki-laki. Sesuai dengan namanya, Hun berarti pria dewasa. Sedangkan Ai memiliki arti rumah. Gabungan keduanya akhirnya disebut dengan Hunai atau yang akhirnya dilebur dan diucapkan menjadi Honai, rumah khusus pria. Namun karena keterbatasan informasi, selama ini kita menganggap bahwa semua rumah adat di Papua adalah Honai. Padahal faktanya ini merupakan sebuah rumah yang digunakan untuk tempat tinggal kaum laki-laki.
  • Ebeai

Jika Honai merupakan tempat tinggal bagi kaum laki-laki, maka rumah adat Papua untuk perempuan dinamakan Ebeai. Seperti kata Honai, Ebeai juga merupakan peleburan dua macam kata. Ebe berarti tubuh sedangkan Ai berarti rumah. Gabungan dua kata tersebut bukanlah tubuh rumah, melainkan memiliki arti sebagai tempat tinggal perempuan karena pada dasarnya perempuan merupakan rumah bagi tubuh (bayi) yang menjadi cikal bakal manusia.
  • Wamai

Kita tahu bahwa masyarakat Papua bertahan hidup dengan cara berburu meski akhirnya mereka mulai mengenal bercocok tanam dan menggembala ternak. Untuk hewan ternak, mereka kerap membuat Wamai yang digunakan sebagai kandang bagi babi, anjing, ayam, ataupun hewan yang lain.

Struktur Rumah Adat Papua

Sesuai dengan jenis dan juga fungsinya, rumah adat Papua juga memiliki struktur yang berbeda antara Honai, Ebeai, dan juga Wamai. Untuk mengenal lebih lanjut, mari kita ulas tentang struktur rumah adat masyarakat Papua.
  • Struktur Rumah Adat Papua Honai

Rumah Honai yang digunakan sebagai tepat tinggal kaum laki-laki memiliki ukuran yang besar. Biasanya rumah akan dibangun dengan ukuran tinggi 3 meter dengan diameter ruangan sebesar 5 meter. Rumah ini berbentuk lingkaran dengan hanya ada 1 pintu di bagian depan. Pada bagian tengah ruangan biasanya diperuntukkan sebagai api unggun yang akan menghangatkan sepanjang malam. Rumah Honai sendiri tidak menggunakan lantai alias langsung beralaskan tanah. Biasanya, beberapa rumah Honai juga memiliki panggung kecil di bagian dalam sebagai alas untuk tidur.
  • Struktur Rumah Adat Papua Ebeai

Rumah Ebeai yang dihuni oleh kaum wanita sebenarnya tidak jauh berbeda dengan rumah Honai. Hanya saja ukuran Ebeai lebih kecil dengan tinggi 2 meter dan diameter ruangan sebesar 4 atau 5 meter, tergantung jumlah penghuni di dalam rumah. Perlu diketahui bahwa biasanya ada 6 hingga 10 orang yang tinggal dalam satu rumah Ebeai karena sang ibu harus tidur dan menjaga anak-anaknya.
  • Struktur Rumah Adat Papua Wamai

Sedangkan untuk kandang ternak, penduduk Papua sangat fleksibel. Mereka akan membangun Wamai dengan ukuran yang lebih besar dari Hanoi jika memiliki banyak ternak. Ukuran Wamai biasanya disesuaikan dengan jumlah hewan ternak dalam komunitas tempat mereka tinggal.

Manfaat dan Kegunaan Rumah Adat Papua

Selain digunakan sebagai tempat tinggal, rumah Honai juga memiliki filosofi yang hingga saat ini dipercaya oleh penduduk Papua. Lihat daftar di bawah ini untuk mengetahui filosofi rumah adat Papua.
  • Tempat Mendidik Anak
Selain digunakan untuk tempat tinggal, rumah adat Papua juga digunaan sebagai tempat untuk berbagi dengan keluarga. Rumah merupakan media utama untuk mendidik anak dan mengenalkan keturunan mereka tentang bagaimana strategi berperang yang baik. Para tetua adat juga akan mengajarkan cara berburu, mengasah insting di hutan, dan menjaga persatuan tiap kelompok maupun anggota keluarga.
Dengan bentuk bangunan berupa lingkaran tanpa sudut, ini mencerminkan bahwa hubungan kekerabatan mereka akan selalu kekal dan erat, bersatu satu sama lain. Bentuk lingkaran juga merupakan wujud bahwa setiap suku sebenarnya memiliki kesamaan, yakni berupa filosofi yang dianut tetaplah sama meski mereka tinggal di lembah yang berbeda.
  • Tempat Penyimpanan
Sebagaimana fungsi rumah pada umumnya, penduduk asli Papua juga menggunakan rumah adat mereka sebagai tempat untuk menyimpan berbagai barang. Biasanya kaum lelaki akan menyimpan senjata atau barang berharga milik suku mereka. Peralatan perang, alat berburu, atau bahkan hasil buruan pun kerap disimpan di dalam rumah Hanoi.
Filosofi dari tempat penyimpanan menunjukkan bahwa rumah Hanoi merupakan cerminan dari harga diri mereka. Alat perang, barang berharga milik suku, dan tempat menyimpan anak-anak mereka ini mencerminkan bahwa rumah adat beserta isinya harus dijaga. Tidak boleh ada pihak yang menghancurkan rumah dan tempat penyimpanan barang berharga mereka.
  • Tempat Berkumpul
Tak hanya sebagai tempat tinggal satu atau dua orang saja, Hanoi juga kerap digunakan untuk berkumpul komunitas suku. Mereka akan berkumpul untuk merencanakan strategi, membahas tentang upacara adat, ataupun melakukan diskusi antar tetua agar lebih private dan tidak diganggu oleh anggota suku lain.
Untuk yang satu ini, makna filosofi yang dimaksud oleh penduduk Papua menunjukkan bahwa Hanoi adalah pemersatu. Bahkan di sinilah sepasang pengantin baru dari dua suku yang berbeda akan bersatu di malam pertama mereka. Sedangkan dalam kehidupan sehari-hari, rumah Hanoi juga digunakan untuk tidur bersama sepanjang malam. Persatuan inilah yang membuat ikatan setiap anggota suku sangat erat dan kuat. Alhasil, mereka akan saling bahu-membahu dan bekerja sama untuk mencukupi kebutuhan hidup.

Paling Sering Dicari:
  • macam rumah adat di papua
  • rumah adat papua
  • bagaimana struktur rumah adat papua
  • cerminan rumah adat honai
  • nama rumah adat papua
  • rumah ada
  • rumah adat Papua adalah
  • rumah adat Yang ada di pulau papua adalah
  • selat sunda gunung kalimantan honai rumah adat provinsi


EmoticonEmoticon