Pengertian Tari Reog Dan Tari Jayengrana Beserta Gerakannya

Tari Reog Dan Tari Jayengrana - Reog adalah salah satu kesenian budaya yang berasal dari Jawa Timur bagian barat-laut dan Ponorogo dianggap sebagai kota asal Reog yang sebenarnya. Gerbang kota Ponorogo dihiasi oleh sosok warok dan gemblak, dua sosok yang ikut tampil pada saat reog dipertunjukkan. Reog adalah salah satu budaya daerah di Indonesia yang masih sangat kental dengan hal-hal yang berbau mistik dan ilmu kebatinan yang kuat.
Tari Wayang yaitu salah satu kelompok atau genre tari yang latar belakangnya dari cerita wayang. Tari ini tumbuh mekar di wilayah Jawa Barat, dan menjadi salah satu tarian tradisional Jawa Barat.
Adapun pembahasan dalam Pengrtian Kesenian Reog yang saya bahas saat ini yaitu Tari Reog Dan Tari Jayengrana Bagi anda yang belum tau? gak uasah khawatir lagi ini udah saya siapkan dibawah ini. pahami dalam setiap bacaannya.

Baca Juga:

√ Lengkap Alat Musik Tradisional Bangka Belitung Beserta Gambarnya


Tari Reog Dan Tari Jayengrana


A. Tari Reog

 Tari Reog merupakan salah satu bentuk seni tari yang terdapat di Jawa Timur. Ponorogo dianggap sebagai asal dari tari Reog sehingga tarian ini dikenal dengan sebutan tari Reog Ponorogo. Tarian ini berfungsi sebagai tari pertunjukkan. Tarian ini mempertunjukkan kemampuan seorang pembarong dalam mengangkat topeng berbentuk kepala harimau dengan mahkota yang terbuat dari bulu-bulu burung merak menggunakan giginya.
 Topeng ini disebut dadak merak dan memiliki berat sekitar 50-60 kg serta tinggi 2 meter. Kemampuan untuk membawa topeng ini, selain diperoleh melalui latihan yang berat juga diperoleh dengan latihan spiritual seperti berpuasa dan bertapa. Bahkan ada pendapat yang menyatakan bahwa seorang pembarong menggunakan susuk di lehernya untuk menambah kekuatan saat membawa topeng.
 Tarian Reog Ponorogo diiringi oleh beragam alat musik seperti kendang, angklung, kenong, gong, dan selompret. Iringan musik tersebut bernada pelog dan salendro sehingga memunculkan atmosfer unik, mistis, dan eksotis. Tarian ini sering dipertunjukkan dalam beragam kegiatan masyarakat, misalnya acara pernikahan, upacara bersih desa, atau acara nasional saat memperingati proklamasi kemerdekaan selain berperan sebagai alat hiburan, Reog Ponorogo juga beperan
simbolik yang bersifat mistis. Ada bagian masayarakat yang percaya bahwa pertunjukkan Reog dapat berfungsi menolak bala atau sial.
 Reog Ponorogo merupakan salah satu warisan budaya yang sangat dijaga oleh masyarakat Ponorogo. Hal ini karena Reog Ponorogo merupakan hasil kreasi masyarakat Ponorogo yang terbentuk dari adanya aliran kepercayaan yang diturunkan secara turun temurun. Untuk melakukan tarian ini, pembarong harus mengikuti syarat-syarat yang tidak mudah. Orang awam tidak akan
dapat melakukannya jika ia tidak memiliki garis keturunan dari pembarong sebelumnya. (seni tari Alien Wiratunnisa)

B. Tari Jayengrana

 Jayengrana adalah julukan dari Amir Hamzah yang terdapat dalam cerita berjudul Wong Agung Menak Jayengrana yang merupakan hasil karya sastra Islam. Kisah ini menceritakan tokoh Amir Hamzah pada saat menyebarkan agama Islam ke berbagai daerah yang dikuasai kerajaan-kerajaan tertentu. Ketika ia menyebarkan agama Islam di wilayah kerajaan Kanjun, Amir Hamzah harus berperang karena penguasa setempat menentang apa yang dilakukan oleh Amir Hamzah.
Kesenian reog 
Jayengrana berasal dari kata jaya ing rana. Jaya bermakna menang, ing bermakna dalam, dan rana bermakna perang. Dengan demikian, tari Jayengrana merupakan tarian yang bertemakan peperangan yang di dalamnya terdapat perwatakan tokoh yang bangga dan gembira karena telah memenangkan peperangan. Tari tunggal ini menggunakan satu macam gending sebagai unsur wiramanya, dengan lagu saliwet tumenggungan yang berpola irama sedang.

Baca Juga:

√ Lengkap Cara Memainkan Alat Musik Sampe


 Dari segi riasnya yang paling menonjol, yaitu pada garis-garis wajah. Di antaranya, titik tengah kening terlukis pasung, alis masekon, jembang mecut, kumis satria, dan bibir bagian bawah terlukis cedo satria. Adapun dari segi busana, tokoh Amir Hamzah ini dilengkapi dengan geulang kaki, celana sontog, sinjang dodot satria, benten melingkar di pinggang, soder payun, soder pengker, dan keris terselip di pinggang. Di antara soder payun teruntai tali uncal, di bawah dan di atasnya terdapat hiasan boro atau tutup rasa, serta di sisi-sisinya terdapat hiasan anak boro atau samir.


EmoticonEmoticon