Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( UGAL - UGALAN )

Cerkak bahasa Jawa merupakan cerita cekak atau cerita pendek yang disajikan dalam bahasa jawa. Bentuknya berisi sebuah cerita yang memiliki berbagai alur cerita.
Cerkak bahasa jawa biasanya terdapat substansi yang disematkan dalam cerita untuk memberi pengaruh baik kepada pembacanya, misalnya saja budi pekerti, pendidikan, moral, impian, keteladanan, kesehatan, cita-cita, dan lain sebagainya.
Dalam penyampaiannya, cerkak bahasa jawa disajikan dengan berbagai bahasa, seperti cerkak yang menggunakan bahasa jawa ngoko, dan ada juga cerkak yang menggunakan bahasa krama.
Cerkak cenderung kurang kompleks jika dibandingkan dengan novel. Cerkak biasanya menceritakan satu cerita, mempunyai satu plot alur, jumlah tokohnya terbatas, dan waktu cerita cenderung singkat. 
 
 

Pengertian Cerkak

Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, cerita cerkak memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dinamis :
  • Eksposisi yaitu tentang settingnya, situasi, dan tokoh dalam cerita.
  • Komplikasi yaitu kejadian yang ada dalam cerita yang mengenalkan tentang konflik yang dialami tokoh utama.
  • Kejadian yang singkat dan krisis yaitu waktu yang menentukan si tokoh utama dan komitmennya.
  • Klimaks yaitu titik paling atas di dalam terjadinya konflik yang dialami tokoh di dalam kejadian yang paling penting.
  • Penyelesaian yaitu di mana cerita terjadinya konflik mulai terpecahkan.
  • Pesan Moral yaitu biasanya berisi pesan kesan dan pesan moral dari penulis yang berada pada cerita.
Karena pendek, cerita cerkak bisa memuat pola ini ataupun bisa juga tidak. Untuk contohnya, cerita-cerita cerkak modern hanya satu kali mengandung eksposisi. Yang lebih umum yaitu awal yang mendadak, dengan cerita yang bahas di tengah aksi kejadian. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita cerkak juga mengandung klimaks atau titik balik.
Akan tetapi, akhir dari semua cerita cerkak biasanya mendadak dan bisa mengandung ( bisa jadi iya bisa jadi tidak) pesan moral. Seperti banyak dalam bentuk seni India, ciri khas dari satu cerita pendek berbeda dengan menurut pengarangnya. 


cerkak bahasa jawa,contoh cerkak bahasa jawa,cerkak bahasa jawa singkat,cerkak bahasa jawa panjang, cerkak bahasa jawa pengalaman pribadi,cerkak bahasa jawa pendek,cerkak bahasa jawa tema sosial,cerkak bahasa jawa singkat lucu,cerkak bahasa jawa tema katresnan,cekrak persahabatan,cerkak bahasa jawa beserta artinya,cerkak bahasa jawa aku durung kalah,cerkak bahasa jawa asem kecut tenan,cerkak bahasa jawa adalah,cerkak bahasa jawa amarga salah paham,cerkak bahasa jawa alur maju,cerkak bahasa jawa asmara,cerkak bahasa jawa alur mundur,cerkak bahasa jawa alur campuran,cerkak bahasa jawa aku,cerkak bahasa jawa brainly,cerkak bahasa jawa beserta sinopsis,cerkak bahasa jawa bermoral,cerkak bahasa jawa banyumasan,cerkak bahasa jawa berdialog,cerkak bahasa jawa beserta sumbernya,
 
cerkak bahasa jawa bertema pendidikan,cerkak bahasa jawa beserta amanatnya,cerkak bahasa jawa cendek,cerkak bahasa jawa cinta,cerkak bahasa jawa contoh,cerkak bahasa jawa candi borobudur,cerkak bahasa jawa cita citaku seluas samudra,cerkak bahasa jawa candi prambanan,cerkak bahasa jawa cinta segitiga,cerkak bahasa jawa cita cita,cerkak bahasa jawa.com,cerkak bahasa jawa direktur anyar,cerkak bahasa jawa dan artinya,cerkak bahasa jawa dongeng,cerkak bahasa jawa dawa,cerkak bahasa jawa dari majalah,cerkak bahasa jawa di koran,cerkak bahasa jawa dan strukturnya,cerkak bahasa jawa dowo,cerkak bahasa jawa dhagelan
cerkak bahasa jawa ekstrakurikuler
 
 
 
 
 
CONTOH CERKAK BAHASA JAWANYA
 




Ing jaman saiki akeh bocah cilik sing wis padha isa numpak motor. Salah sijine yaiku Andi sing umure nembe sewelas tahun  utawa nembe kelas lima SD. Amarga wis ngrasakake kepenake numpak motor, wis dadi kebiyasaane Andi yen dolan-dolan nganggo motor. Menawa miturut peraturan negara sing oleh numpak montor iku tiyang kang uwis nduweni SIM utawa Surat Ijin Mengemudi.
            Ing wayah sore, Bagus kancane Andi moro ing ngomahe.
            “Di, andi…andii….” Bagus bengak-bengok ing ngarep omahe Andii.
            “ Ya…..dilit” suarane Andi saka njero ngomah.
            Let sadela suara pating gedebuk kaya ana lindu dirasakake Bagus .
            “Wah…. Iki apa sek tak goleki,lagi ngopo Ji kok suwe banget?” pitakone Bagus marang Andii kang lagi wae mlayu marani Bagus.
            “He..he..he..he lagi wae madang, alhamdullilah wareg!!”
            “Wuuuuu…..awak wae sing digedekake, pikiran ya digedekake !”calethune Bagus.
            “ Kadingaren dolan sore-sore, ana apa?” pitakone Andii.
            “Ayo Di mubeng-mubeng nganggo motor. Mengko isa balapan, gelem ra?”jawabe Bagus karo cengar-cengir.
            “Ayo!!! Paling  yo awakmu kalah.”
            “Weh aja ngremehake,ngene iki aku wis tau juara balap karung lho.”
            “Apa hubungane karo balapan karung???”
            “Ha…ha..ha… kan pengalaman.” Jawabe Bagus karo nguyu cekikikan.
            Sak banjure Aji mlebu ing garasi ngetokake motore. Treng…treng…teng….teng…teng…suarang motor jet collede Andi lan Bagus kaya wajan kang ditutuki marang ibune Andi pas lagi duka.
            “Wes siap durung gus?”pitakone Andi kang wis siap arep balapan.
            “ Siap ndan.” Wangsulane Bagus
            “Siji…loro…telu…”
            Treng …..treng….teng….teng…..Andi lan Bagus pada banter-banteran numpak montor mubeng ndesa. Wong loro kuwi pada selip-selipan kaya balapan motor antarane Valentino Rossy lan Lorenzo.
            Ana ing pertelon Andii lali ora ngurupake klakson. Ora nyangka ing lawan arah ana bakul dhawet. Andii kaget banget,dheweke bingung lan gugup.
            “Lik….lik….lik…awas”
            Grubyuk,klonteng , tlepok-tlepok-tlepok. Dhawet kang ana ing grobak pada menculat ing lemah. Praupane Andi lan Bagus mbalek sak untara,dadi pucet kaya mayet kang arep dikubur.
            “Kepriye tha le…? Nek numpak motor aja banter-banter. Daganganku temumplak kabeh , piye yen kaya ngene iki?”pituture bakul dhawet.
            “ Kula nyuwum pangapunten pak, sak estu kula boten sengaja” jawabe Andi kang kaweden.
            “Saiki daganganku uwis ora payu,amerga wis padha wutah kabeh. Kowe kudu ngijoli duit seket ewu”
            “Injih pak, kula tetep tanggung jawab. Kula tak wangsul rumiyin mendet arta.”
            Akhire Andi lan Bagus tarikan selawe ewu-selawe ewu kanggo ngijoli tukang dhawet kang uwis ditabrak mau. Sakwise prastawa mau Andi lan Bagus uwis ora wani numpak motor banter-banter maneh. Amarga nalika dheweke bali ngumah, Andi lan Bagus diseneni kaliyan wong tuwane.
loading...

Related Posts

Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( UGAL - UGALAN )
4/ 5
Oleh