Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( Mangkat Sekolah )

Cerkak bahasa Jawa merupakan cerita cekak atau cerita pendek yang disajikan dalam bahasa jawa. Bentuknya berisi sebuah cerita yang memiliki berbagai alur cerita.
Cerkak bahasa jawa biasanya terdapat substansi yang disematkan dalam cerita untuk memberi pengaruh baik kepada pembacanya, misalnya saja budi pekerti, pendidikan, moral, impian, keteladanan, kesehatan, cita-cita, dan lain sebagainya.
Dalam penyampaiannya, cerkak bahasa jawa disajikan dengan berbagai bahasa, seperti cerkak yang menggunakan bahasa jawa ngoko, dan ada juga cerkak yang menggunakan bahasa krama.
Cerkak cenderung kurang kompleks jika dibandingkan dengan novel. Cerkak biasanya menceritakan satu cerita, mempunyai satu plot alur, jumlah tokohnya terbatas, dan waktu cerita cenderung singkat. 
 
 

Pengertian Cerkak

Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, cerita cerkak memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dinamis :
  • Eksposisi yaitu tentang settingnya, situasi, dan tokoh dalam cerita.
  • Komplikasi yaitu kejadian yang ada dalam cerita yang mengenalkan tentang konflik yang dialami tokoh utama.
  • Kejadian yang singkat dan krisis yaitu waktu yang menentukan si tokoh utama dan komitmennya.
  • Klimaks yaitu titik paling atas di dalam terjadinya konflik yang dialami tokoh di dalam kejadian yang paling penting.
  • Penyelesaian yaitu di mana cerita terjadinya konflik mulai terpecahkan.
  • Pesan Moral yaitu biasanya berisi pesan kesan dan pesan moral dari penulis yang berada pada cerita.
Karena pendek, cerita cerkak bisa memuat pola ini ataupun bisa juga tidak. Untuk contohnya, cerita-cerita cerkak modern hanya satu kali mengandung eksposisi. Yang lebih umum yaitu awal yang mendadak, dengan cerita yang bahas di tengah aksi kejadian. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita cerkak juga mengandung klimaks atau titik balik.
Akan tetapi, akhir dari semua cerita cerkak biasanya mendadak dan bisa mengandung ( bisa jadi iya bisa jadi tidak) pesan moral. Seperti banyak dalam bentuk seni India, ciri khas dari satu cerita pendek berbeda dengan menurut pengarangnya. 


cerkak bahasa jawa,contoh cerkak bahasa jawa,cerkak bahasa jawa singkat,cerkak bahasa jawa panjang, cerkak bahasa jawa pengalaman pribadi,cerkak bahasa jawa pendek,cerkak bahasa jawa tema sosial,cerkak bahasa jawa singkat lucu,cerkak bahasa jawa tema katresnan,cekrak persahabatan,cerkak bahasa jawa beserta artinya,cerkak bahasa jawa aku durung kalah,cerkak bahasa jawa asem kecut tenan,cerkak bahasa jawa adalah,cerkak bahasa jawa amarga salah paham,cerkak bahasa jawa alur maju,cerkak bahasa jawa asmara,cerkak bahasa jawa alur mundur,cerkak bahasa jawa alur campuran,cerkak bahasa jawa aku,cerkak bahasa jawa brainly,cerkak bahasa jawa beserta sinopsis,cerkak bahasa jawa bermoral,cerkak bahasa jawa banyumasan,cerkak bahasa jawa berdialog,cerkak bahasa jawa beserta sumbernya,
 
cerkak bahasa jawa bertema pendidikan,cerkak bahasa jawa beserta amanatnya,cerkak bahasa jawa cendek,cerkak bahasa jawa cinta,cerkak bahasa jawa contoh,cerkak bahasa jawa candi borobudur,cerkak bahasa jawa cita citaku seluas samudra,cerkak bahasa jawa candi prambanan,cerkak bahasa jawa cinta segitiga,cerkak bahasa jawa cita cita,cerkak bahasa jawa.com,cerkak bahasa jawa direktur anyar,cerkak bahasa jawa dan artinya,cerkak bahasa jawa dongeng,cerkak bahasa jawa dawa,cerkak bahasa jawa dari majalah,cerkak bahasa jawa di koran,cerkak bahasa jawa dan strukturnya,cerkak bahasa jawa dowo,cerkak bahasa jawa dhagelan
cerkak bahasa jawa ekstrakurikuler
 
 
 
 
CONTOH CERKAK BAHASA JAWANYA
 



Wektu kue pas dina setu, nyong mangkat tengah 7 sekang ngumah dadi madan kawanen.  Nyong sekang ngmah dadi gugup banget, dadine nunggang motore banter banget. Pas agi banter-bantere palah sekang ngarep ana mobil riting mendadak, nyong wis meh nabrak kue mobil milang bae nyong bisa ngendalikaken rem motore nyong.  Nyong wedi banget, rasane ora genah-genah wis deg-degan, wedi mbok nganti telat.
                Pas nyong ngmpiri fitri nang gon gang krandegan, fitri wis ngenteni nang kono kawit mau. Mbarang wis gugup, fitri prentah  “fitri” ko bae lah sing nang ngarep, masalae wis awan banget koh. Nyong jawab “ya wis mayo k” , padahal pas kue nyong esih ngrasa deg-degan banget.  Fitri urung ngerti nek nyong deg-degn anu kenang apa. Pas wis nang dalan nyong nembe crita karo fitri, nyong prentah fitri kon nang ngarep, “nyong ngmong “ fit, gantian ko sing nang ngarep lah, nyong atine esih ngrasa deg-degan bae gara-gara mau. Wis kaya kue sidane pas agi ana lampu abang, fitri gantian sing nang ngarep.
 
nang kono nyong nganti di delengi wong” mbarang aneh banget masa agi ana lampu abang palah gantian fitri sing nang ngarep. “Milang bae pas kue agi ora ana polisi”. Sauwise kue fitri nerusna sing nang ngarep, pas nang dalan nyong karo fitri mbayaang-mbayaangna sing mau pas agi nang lampu abang, sidane pas nang dalan nyong karo fitri guyu-guyu mbarang mbayangna mau rasane kya gokil banget.
                Pas dina kue pokoke, dina sing ora genah-genah. Ana kedadean sing gawe wong tegang, ana maning kedadean gokile pol. Pokoke campur aduk.                                       
                Pas wis gutu parkiran SMK N 1 Bawang, nyong karo fitri cepet-cepet ngesugna motor nang parkiran karo nyopot helm di sugna nang mitor. Sauwise ngesugna helm nyong karo fitri langsung cepet-cepet mlayu maring kelas, pokoke isuk-isuk wis kaya wong olahraga.
Sauwise gutul kelas, e’ palah urung ana gurune, ya wis ora pa” dadine nyong karo fitri dadi madan ana istirahate. Teyeng lungguh sante, senajan nganti ngos-ngosan ngasi kesel banget.


loading...

Related Posts

Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( Mangkat Sekolah )
4/ 5
Oleh