Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( Banyumasan Curug Pletuk )

Cerkak bahasa Jawa merupakan cerita cekak atau cerita pendek yang disajikan dalam bahasa jawa. Bentuknya berisi sebuah cerita yang memiliki berbagai alur cerita.
Cerkak bahasa jawa biasanya terdapat substansi yang disematkan dalam cerita untuk memberi pengaruh baik kepada pembacanya, misalnya saja budi pekerti, pendidikan, moral, impian, keteladanan, kesehatan, cita-cita, dan lain sebagainya.
Dalam penyampaiannya, cerkak bahasa jawa disajikan dengan berbagai bahasa, seperti cerkak yang menggunakan bahasa jawa ngoko, dan ada juga cerkak yang menggunakan bahasa krama.
Cerkak cenderung kurang kompleks jika dibandingkan dengan novel. Cerkak biasanya menceritakan satu cerita, mempunyai satu plot alur, jumlah tokohnya terbatas, dan waktu cerita cenderung singkat.

Pengertian Cerkak

Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, cerita cerkak memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dinamis :
  • Eksposisi yaitu tentang settingnya, situasi, dan tokoh dalam cerita.
  • Komplikasi yaitu kejadian yang ada dalam cerita yang mengenalkan tentang konflik yang dialami tokoh utama.
  • Kejadian yang singkat dan krisis yaitu waktu yang menentukan si tokoh utama dan komitmennya.
  • Klimaks yaitu titik paling atas di dalam terjadinya konflik yang dialami tokoh di dalam kejadian yang paling penting.
  • Penyelesaian yaitu di mana cerita terjadinya konflik mulai terpecahkan.
  • Pesan Moral yaitu biasanya berisi pesan kesan dan pesan moral dari penulis yang berada pada cerita.
Karena pendek, cerita cerkak bisa memuat pola ini ataupun bisa juga tidak. Untuk contohnya, cerita-cerita cerkak modern hanya satu kali mengandung eksposisi. Yang lebih umum yaitu awal yang mendadak, dengan cerita yang bahas di tengah aksi kejadian. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita cerkak juga mengandung klimaks atau titik balik.
Akan tetapi, akhir dari semua cerita cerkak biasanya mendadak dan bisa mengandung ( bisa jadi iya bisa jadi tidak) pesan moral. Seperti banyak dalam bentuk seni India, ciri khas dari satu cerita pendek berbeda dengan menurut pengarangnya. 


cerkak bahasa jawa,contoh cerkak bahasa jawa,cerkak bahasa jawa singkat,cerkak bahasa jawa panjang, cerkak bahasa jawa pengalaman pribadi,cerkak bahasa jawa pendek,cerkak bahasa jawa tema sosial,cerkak bahasa jawa singkat lucu,cerkak bahasa jawa tema katresnan,cekrak persahabatan,cerkak bahasa jawa beserta artinya,cerkak bahasa jawa aku durung kalah,cerkak bahasa jawa asem kecut tenan,cerkak bahasa jawa adalah,cerkak bahasa jawa amarga salah paham,cerkak bahasa jawa alur maju,cerkak bahasa jawa asmara,cerkak bahasa jawa alur mundur,cerkak bahasa jawa alur campuran,cerkak bahasa jawa aku,cerkak bahasa jawa brainly,cerkak bahasa jawa beserta sinopsis,cerkak bahasa jawa bermoral,cerkak bahasa jawa banyumasan,cerkak bahasa jawa berdialog,cerkak bahasa jawa beserta sumbernya,
 
cerkak bahasa jawa bertema pendidikan,cerkak bahasa jawa beserta amanatnya,cerkak bahasa jawa cendek,cerkak bahasa jawa cinta,cerkak bahasa jawa contoh,cerkak bahasa jawa candi borobudur,cerkak bahasa jawa cita citaku seluas samudra,cerkak bahasa jawa candi prambanan,cerkak bahasa jawa cinta segitiga,cerkak bahasa jawa cita cita,cerkak bahasa jawa.com,cerkak bahasa jawa direktur anyar,cerkak bahasa jawa dan artinya,cerkak bahasa jawa dongeng,cerkak bahasa jawa dawa,cerkak bahasa jawa dari majalah,cerkak bahasa jawa di koran,cerkak bahasa jawa dan strukturnya,cerkak bahasa jawa dowo,cerkak bahasa jawa dhagelan
cerkak bahasa jawa ekstrakurikuler
CONTOH CERKAKK BAHASA JAWANYA
Esuk iki pas dina minggu, inyong lan kakange ngajek kanca-kanca padha maring pletuk. Pas nang dalan kancane inyong padha foto-foto, inyong diprentah moto kancaku sing arane Ulya.
Ulya“Rin, inyong njaluk tulung olih ora ? tulung motokna aku lan kakangmu, iki camerane. Kandhane kancaku karo ngulungna camerane.
Pas inyong arep moto, kancaku wes ngomong yen dalane agi lunyu wong pas kuwe agi mangsan udan.
Ulya“Ati-ati Rin, dalane gi lunyu-lunyu mbokan keplarak. kandhane Karo action-action.
Inyong“njaluk di motokna be kakean omong. !” nggresahe batine inyong.
Tapi aku ora ngringokna sing di omongi kancane inyong miki. Temenan,  pas inyong agi moto kancane, inyong mundur-mundur ora weruh yen dalan kuwe wes bodhol lan lunyu. Ora nganggo suwe, inyong keplarak klambine lan tase glepotan belet tok.
slaraaaaakkkkkkk…… gabruuuugggg !!!
Inyong: “aduuuh tulungi ki inyong keplarakk..(karo nahan lara).
Kanca-kanca:  “hahahahhaa…(pada guyuni inyong kabeh).
Inyong:  “bukane nulungi malah diguyu..Ooooo pancen kaa..!!!! (Mandan mangkel).
Kakang: “lhaa miki wis dikandhani kudu ati-ati, malah ra digubris. !ya ngono rasakke dewek. hahaha ndais pora. (ngledhek).
Inyong diguyu marang kancane inyong lan kakange. Jan rasane isin banget, gara-gara ora ngringokna apa sing di kandhani marang kancane. sedalan-dalan kancane inyong ora rampung-rampung guyuni inyong pas keplarak mau. Pas kancane inyong agi guyu-guyu,  mlakune dleseran ora genah, kakange inyong wis ngandhani yen dalane bodhol lan mlakune kudu ati-ati.
Kakang: “awas Ul mbokan keplarak kaya adine inyong miki” kandhane kakange inyong marang Ulya.
Ulya: “halaah wis tenang bae, inyong iki ra bakal keplarak kaya adimu (Mandan nggaya).
Inyong: “awas bae nek keplarak, bakal tok guyu ngasi tekan pletuk. !
Sawise kuwe,ijig-ijig inyong krungu nang mburi ana suara makgabruk kaya wong gulung. Inyong nylinguk marang mburi,  jann temenan kancane inyong padha bae keplarak kaya inyong mau.
Inyong: “Hahahaha, rasakna kuwe, mulane aja nggaya. ! (guyu kepingkel-pingkel).
Kakang: “hahahahah…. Lha kuwe temenan keplarak sii, butuh pitulung ora kuwe ?! (guyu ngakak karo mandane ngledhek).
Ulya: “weleeeeh padha ngenyek temen kuwe, ya butuh ka mage lah cepet ditulungi. ! (karo gela lan nahan isin).
Sawise kedadean miki, saiki mlakune padha ati-ati banget, mergane mbokan ana sing keplarak maning si. Ora suwe mlaku, inyong, kancane lan kakange inyong tekan pletuk. Jan rasane seneng banget wis tekan pletuk, angine seger, akeh wit-witane. Inyong, kancane lan kakange inyong padha jeguran nang curug pletuk nganti padha kanyesen. Sawise iku, inyong njaluk bali, amarga wis banget kanyesene. Nang dalan, inyong, kancane lan kakange inyong padha kandhahan lan ora lali padha foto-foto. Jam 15.30 tepate, inyong ,kancane lan kakange inyong tekan omah. Jann rasane kesel banget, tapi seneng olih pengalaman sing lucu lan bisa di dadikaken palajaran kanggo inyong lan sekabehane.
loading...

Related Posts

Contoh Cerkak Bahasa Jawa ( Banyumasan Curug Pletuk )
4/ 5
Oleh